Ngaji Jalalain : Berjalan di Jalan yang Lurus

mengenali dosa dan dampaknya

Oleh : Dr. K.H. Hilmy Muhammad, M.A #NgajiTafsir: Surat al-An’am (6) Ayat 126-127: (Dan inilah jalan Tuhanmu yang lurus. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan ayat-ayat (Kami) kepada orang-orang yang mengambil pelajaran. [126] Bagi mereka (disediakan) darussalam (surga) pada sisi Tuhannya, dan Dialah Pelindung mereka disebabkan amal-amal saleh yang selalu mereka kerjakan. [127]) Yang dimaksud dengan “jalan yang lurus” dalam ayat ini adalah agama Islam, sebagaimana dinyatakan dalam ayat sebelumnya. Islam disebut “jalan”, karena Islam menuntun kepada tujuan yang benar, yaitu tauhid. Yang selain Islam karena itu bukan jalan, atau bukan sarana yang tepat dalam meraih kebahagiaan. baca juga : Ngaji Kitab Baca Selanjutnya . . .

Ngaji Jalalain: Bersungguh-Sungguh dalam Berbaik Sangka

Sumber Foto: dw.com

Oleh : Dr. K.H. Hilmy Muhammad, M.A #NgajiTafsir: Surat al-Ma’idah (5) ayat 2: “Dan janganlah kebencian(mu) terhadap suatu kaum disebabkan karena mereka menghalangimu dari al-Masjid al-Haram, menjadikanmu berbuat melampaui batas” Ayat ini menjelaskan bahwa kebencian kita terhadap seseorang yang jelas-jelas telah berbuat salah kepada kita, tidak lantas membolehkan kita berlaku sewenang-wenang dalam membalas perbuatannya. Antara pelajaran penting yang dapat diambil dari ayat ini adalah: (1) Islam adalah agama keadilan. Keadilan diberlakukan bukan hanya kepada sesama teman dan saudara seiman, tetapi bahkan kepada musuh. Hal ini antara lain diwujudkan dalam bentuk membalas perbuatan mereka sesuai dengan kadar kejelekannya saja. (2) Islam Baca Selanjutnya . . .

Ngaji Jalalain : Hukuman bagi Begal dan Perampok

Oleh : Dr. K.H. Hilmy Muhammad #NgajiTafsir: Surat al-Ma`idah (5): Ayat 33-34 “Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). Yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka didunia, dan di akhirat mereka peroleh siksaan yang besar (33) Kecuali orang-orang yang bertobat sebelum kamu dapat menguasai mereka; maka ketahuilah, bahwa Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (34)” Sebab diturunkannya ayat ini adalah beberapa orang dari Qabilah Uraniyah yang mengaku muslim dan dalam keadaan sakit Baca Selanjutnya . . .

Ngaji Jalalain : Ketidakmampuan Suami Berlaku Adil dalam Poligami

Oleh : K.H. Hilmy Muhammad #NgajiTafsir Surat an-Nisa` (4): ayat 129: “Dan kamu tidak akan dapat berlaku adil di antara istri-istri(mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, karena itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada yang kamu cintai), sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari kecurangan), maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang”. Ayat ini menjelaskan banyak hal terkait poligami, antara lain: (1) Ayat ini menegaskan bahwa suami tidak mungkin berlaku adil dalam membagi perhatian dan kasih sayang terhadap istri-istrinya, dikarenakan hal tersebut menjadi urusan dan kecenderungan hati, yang patokannya secara dhohir sulit Baca Selanjutnya . . .